Ceritanya Campuran, Tanpa Judul Aja Deh

/
0 Comments

Aku mau berbagi cerita sama temen2 tentang tempat tinggalku saat ini. Namanya sih udah ngga asing lagi di telinga temen2. Mau tau?? Penasaran banget ya? Ooh ngga ya? Iya deh ngga apa apa kalo kalian nggga mau tau. Tapi aku kasih atau aja deh. Oke, sakerang ini aku tinggal di kost, tempat yang aku idam2kan sejak SMA dulu dan Alhamdulillah sekarang bisa terwujud. Dari SMA sampai sakarang kuliah aku udah pisah ranjang sama orang tua. Eh maksudnya pisah rumah sama orang tua. Kenapa aku pengen tinggal di kostn dari dulu? Soalnya aku dulu tinggal di pesantren yang sama sekali aku tidak pernah menginginkannya untuk tinggal di situ. Tapi setelah aku lulus malah sering kangen sama pesantrenku, aneh deh. Yap lanjut ke cerita tentang kostku sekarang. Tapi sebelumnya aku cerita dulu kenapa aku bisa nyasar di kota metropolitan Surabaya. Maaf yee dari tadi ceritanya ditunda-tunda mulu 

Sejak dulu aku pengen sekolah di luar Banyuwangi, kota di mana aku dilahirkan dan dibesarkan. Tapi orang tuaku ngga tega kalau misalnya aku sekolah di luar Banyuwangi. Secara aku ini kan anak terakhir yang paling disayang. Kakak2ku udah pisah sama orang tuaku sejak masih SMP malah. Akhirnya aku putusin untuk nurutin kemauan orang tuaku untuk tetep sekolah di Banyuwangi tepatnya di kota Genteng dan tinggal di penjara suci alias Pondok Pesantren. Aku sih seneng2 aja ya tinggal di sana, yang bikin aku ngga betah itu sama peraturannya. Ya Allah… beneran… peraturannya tu bikin orang muntah darah kalau udah membacanya. Gila buanyak banget, kalau suruh hafalin pasti butuh waktu lama. Maka dari itu aku pengen pindah ke kost2an. Tapi orang tuaku ngga setuju kalau misalnya aku tinggal di kost, soalnya mereka khawatir aku bakal jadi anak kost yang nakal. Padahal itu kan ngga mungkin terjadi, soalnya aku tu anak yang pendiem, ngga suka sama kehidupan luar yang penuh dengan blablabla. Iya deh, cukup 3 tahun aja ya aku tinggal di pesantren. Untuk selanjutnya aku berkata TIDAK!!!

Pas kelas 12 SMA, itu tu jadi masa2 yang paling galau buat siswa kelas 12. Gimana ngga?! Kita musti nyiapin diri mati2an untuk menghadapi UN sama SNMPTN. Kalau UN sih ngga terlalu berat ya, soal2 UN juga masih terbilang mudah daripada soal2 SNMPTN. Oya, dari dulu aku pengen banget kuliah di Malang. Alasannya sih simple, soalnya kakakku dulu juga kuliah di sana. Sekitar bulan Januari aku aku aktif menggali lubang di ruang BK, maksudku menggali info PTN Malang ke guru2 BK. Tau BK kan? Katro’ kalau ngga tau. Dan ternyata info yang aku dapet dari BK malah bikin aku makin galau. Semua PTN di Malang udah memblacklist SMAku selama lima tahun. Maksudnya gini, siswa kelas 12 dari SMAku ngga boleh daftar SNMPTN undangan ke semua PTN Malang. Dengan pertimbangan yang cukup matang akhirnya aku putusin untuk milih PTN Surabaya. Itupun juga ngga berjalan mulus, orang tuaku tetep ngga ngizinin. Dengan tanpa restu orang tua aku tetep masukin Universitas Airlangga Surabaya sebagai pilihan PTN pertamaku. Dan Alhamdulillah diterima.

Karena aku kuliah yang benar2 jauh dari orang tua, otomatis aku butuh kost kan? Masa tinggal di kampus? Kolong Jembatan? Atau mau balik lagi ke pesantren?? Aduuh… ngga ada pilihan lain selain kost. Ada sih kalau mau biayain untuk tinggal di apartment. Hihihihiww… terus orang tua gue harus jual semua tanah, sawah, dan rumahnya untuk biayain apartment gue gitu?? Gila!! Yang bener aja. Udah, kamu tinggal di kost aja yang murah dan deket sama kampus. Soalnya mama ngga bawain motor buat kamu. Sedih banget ya 

Awal bulan Juni 2012, aku ke kampus UA sama kakakku untuk bayar biaya pendidikan selama satu semester. Nah, masa jauh2 dateng ke Surabaya cuma buat bayar biaya kuliah terus pulang? Itu sih buang2 tenaga namanya. Akhirnya aku mutusin untuk nyari kost hari itu. Aku juga dapet into kost dari stand BEM UA. Tapi mahal2 bo’… kaga mampu orang tua gue. Terus tanya2 ke satpam FST. Katanya di daerah Mulyorejo Utara banyak kost murah. Aku sama kakakku langsung menuju daerah Mulyorejo utara dengan naik kaki alias jalan kaki. Setelah muter2 kurang lebih 7 hari 7 malam, eh ngga, sekitar 1 jam lah, Alhamdulillah aku nemuin kost yang murah meriah dengan harga 225rb/bulan di jalan Mulyorejo Utara No. 168B. Aku setuju, kakakku setuju, langsung deh DP dibayar di muka. Tapi sayang aku ngga bisa liat kondisi kamar yang mau aku tempatin. Soalnya waktu itu kuncinya dibawa sama penghuni yang lama. Ibu kost bilang gini, “mbaknya sebentar lagi wisuda kok. Mungkin bentar lagi barang2nya mau dibawa pulang”. Waaahh.. semoga aja aku dapet kamar yang cukup luas. Ternyata oh ternyata, pas aku udah mulai nempatin kamarnya, kamarnya tu gila, aku harus ngomong apa ya? Ini tu lebih dari sekedar berantakan. Ya Allah… gimana hamba bisa belajar dan istirahat dengan nyaman kalau kondisi kamarnya seperti ini?? Ah semoga 1 atau 2 minggu lagi barang2nya segera dikemasin sama mbak penghuni lama. Tapi harapan itu sia2. Gila ya, mbaknya itu apa ngga punya rasa sungkan ya? Sekamar 2 orang, tapi tempatnya dikuasai sama barang2 bekasnya. Ya Allah… hamba ngga betah tinggal di sini, hamba ingin pindah. Awalnya aku bener2 pengen pulang, pengen nangis. Prihatin tau ngga liat keadaanku sekarang. Mbak2nya juga kurang ramah, kalau mbak yang sekamar sama aku sih baik, tapi kurang humoris sama kurang rapi. Aku tu benci banget sama namanya kotor dan berantakan. Ini tu berlawanan banget sama kehidupanku di pesantren dulu yang penuh kebersihan dan kerapian. Ya udah, aku betah2in. Lagian aku juga belum sempet nyari kost baru, soalnya dulu masih sibuk sama ospek. Kalau kalian penasaran sama kamarku, ini nih fotonya


Gimana komentar temen2? kalian pasti pada miris deh liat kamarku yang ancur kayak gini..

Setiap hari aku tinggal dengan penuh tekanan batin gara2 tinggal di kost yang super wuper duper ngga nyaman. Setiap hari kegiatanku di luar kuliah tu cuma diem di kamar, main lapto, atau kalau ngga tidur, udah itu aja. Mau main juga ngga punya kendaraan. Mau main ke kamar tetangga? Oh itu ngga mungkin. Mereka itu udah masuk semester tua, ya ngga nyambung lah. Aku tu masih pengen seru2an, gila2an. Kalau mereka kan udah mulai yang serius2. Aduuh… pokoknya ngga asik banget. Kemarin2 aku udah nyari2 info kost murah tapi nyaman ke temen2. Alhamdulillah ada dan masih dalam proses pembangunan. Semoga aja apa yang diomongin temenku beneran. Amiin ya Allah…


You may also like

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.

It's Me

Foto Saya
Fitriana Dzulfaidah
Saya adalah mahasiswa Universitas Airlangga '12 jurusan Sistem Informasi. Saya termasuk orang yang fleksibel. Kalau teman saya pendiam, saya juga bisa jadi pendiam. Tetapi kalau teman saya ramai, saya juga bisa ramai. Namun pada dasarnya saya orang yang suka lelucon dan ketawa.
Lihat profil lengkapku

Followers

You can replace this text by going to "Layout" and then "Page Elements" section. Edit " About "

Lucky Charms Rainbow

Search This Blog

Memuat...

My Note


Gitagut

Pin

Cuteki cute

Popular Posts

Pages

Popular Posts